Peduli Korban Banjir, Dapur Umum Pemko Siantar Sediakan Ratusan Nasi Bungkus.

  • Bagikan

Pematangsiantar, Pemerintah Kota Pematangsiantar melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah membuka dapur umum di halaman kantor BPBD, Jalan Porsea. Di dapur umum tersebut, dipersiapkan ratusan nasi bungkus yang diperuntukkan bagi warga korban banjir di Kelurahan Tambun Nabolon dan Kelurahan Pondok Sayur, Kecamatan Siantar Martoba.

Kepala Pelaksana BPBD Kota Pematangsiantar Drs Daniel H Siregar, Minggu (6/12/2020) menerangkan pendirian dapur umum tersebut sebagai wujud kepedulian Pemko Pematangsiantar melalui BPBD kepada masyarakat korban banjir untuk memenuhi perbekalan makanan mereka, baik yang mengungsi maupun tidak.

“Bapak Walikota Pematangsiantar Dr H Hefriansyah SE MM ingin warga yang terkena dampak banjir dapat pelayanan yang terbaik dan dapat sedikit mengurangi beban yang dirasakan mereka,” katanya.

Masih kata Daniel, dapur umum tersebut setiap harinya menyediakan ratusan nasi bungkus untuk warga dan personel yang ikut bekerja.

“Kami dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kota Pematangsiantar, selalu stand by dan memonitor ke beberapa wilayah terdampak banjir. Kami sudah mendistribusikan
bantuan nasi bungkus dari dapur umum sebanyak lebih dari 223 nasi bungkus untuk pagi, siang, dan malam,” terang Daniel.

Nasi bungkus tersebut, lanjut Daniel, didistribusikan di lima titik lokasi Kelurahan Tambun Nabolon dan Kelurahan Pondok Sayur, Kecamatan Siantar Martoba, yaitu di Jalan Bombongan Raya, Jalan Tambun Timur, Komplek Perumahan Pemda, Kelurahan Tambun Nabolon, dan Simpang AMD Terminal Tanjung Pinggir, serta Jalan Medan HKBP Bombongan Kelurahan Pondok Sayur. Nasi bungkus didistribusikan di rumah RT setempat.

Daniel juga mengatakan, Pemko Pematangsiantar akan menurunkan petugas kesehatan untuk memeriksa kondisi masyarakat terdampak banjir.

“meminta kepada masyarakat untuk tetap waspada, karena musim hujan masih melanda Kota Pematangsiantar dan sejumlah wilayah lainnya di Provinsi Sumatera Utara.

“Berdasarkan informasi dari Badan
Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), wilayah Sumatera Utara masih
berpotensi diguyur hujan. Karena itu masyarakat hendaknya tetap waspada,” imbau Daniel. (AL/red)

Komentar Anda
  • Bagikan
error: Content is protected !!